Analisis Titrimetri, Pengertian, Prinsip Dasar dan Persyaratan Analisis

14:21
warna indikator fenolftalein setelah dititrasi

Analisis titrimetri/ volumetri/ titrasi merupakan analisis kuantitatif dengan mereaksikan suatu zat yang dianalisis dengan larutan baku (standar) yang telah diketahui konsentrasinya secara teliti, dan reaksi berlangsung secara kuantitatif. Analisis titrimetri secara sederhana ini ruang lingkupnya hanya meliputi prinsip, konsep dasar dan metode analisis yang sederhana, sebagai contoh hanya sebatas reaksi penetralan (asidi-alkalimetri).

Prinsip Dasar Analisis Titrimetri

Titrasi adalah suatu cara analisis jumlah yang berdasarkan pengukuran volume larutan yang diketahui kepekatan (konsentrasi) secara teliti yang direaksikan dengan larutan contoh (sampel) yang akan ditetapkan kadarnya.

Titrasi didasarkan pada suatu reaksi yang digambarkan sebagai : 

aA + tT Produk 
dimana :
A = penitrasi (titran),
T = senyawa yang dititrasi (titrat), 
a dan t = jumlah mol dari A dan T. 

Pereaksi yang direaksikan disebut larutan baku atau larutan standar (titran). Penambahan larutan baku diteteskan sedikit demi sedikit dengan buret sampai tercapai titik akhir. Penambahan titran diteruskan sampai jumlah T yang secara kimia setara dengan A, maka dikatakan telah tercapai titik ekuivalensi dari titrasi itu. Untuk mengetahui kapan penambahan titrant itu harus dihentikan, maka digunakan suatu zat yang disebut indikator, sehingga dapat menunjukkan terjadinya kelebihan titrant dengan perubahan warna. 

Perubahan warna ini bisa tepat atau tidak tepat pada titik ekuivalensi. Suatu keadaan dalam titrasi pada saat indikator berubah warna disebut titik akhir, yaitu titik akhir sedekat mungkin dengan titik ekuivalensi, sehingga pemilihan indikator yang tepat merupakan salah satu aspek yang penting dalam analisis titrimetri. 

Jika volume larutan standar sudah diketahui dari percobaan, maka konsentrasi senyawa di dalam larutan yang belum diketahui dapat dihitung dengan persamaan berikut:
Dimana: 

rumus titrasi

N b = konsentrasi larutan yang belum diketahui konsentrasinya
V b = volume larutan yang belum diketahui konsentrasinya
Na =konsentrasi larutan yang telah diketahui konsentrasinya (larutan Standar)
Va = volume larutan yang telah diketahui konsentrasinya (larutan
standar) 


Persyaratan Reaksi dalam Analisis Titrimetri

Tidak semua reaksi dapat digunakan sebagai reaksi titrasi. Untuk itu reaksi harus memenuhi syarat-syarat berikut:
1) Berlangsung sempurna, tunggal, dan menurut persamaan yang jelas (dasar teoritis)
2) Cepat dan reversible (dasar praktis). Bila tidak cepat, titrasi akan memakan waktu terlalu lama. Lebih-lebih menjelang titik akhir, reaksi akan semakin lambat karena konsentrasi titran mendekati nol (kecepatan reaksi sebanding dengan konsentrasi). Bila reaksi tidak reversible, penentuan akhir titrasi tidak tegas.
3) Ada petunjuk akhir titrasi (indikator). Petunjuk itu dapat:
Timbul dari reaksi itu sendiri, misalnya: titrasi campuran asam oksalat dan asam sulfat oleh KMnO4. Selama titrasi belum selesai titrat tidak berwarna, tetapi setelah akhir titrasi tercapai, larutan menjadi berwarna karena kelebihan setetes saja dari titran menyebabkan warna yang jelas.
Berasal dari luar, dapat berupa suatu zat (atau suatu alat) yang dimasukkan ke dalam titrat. Zat itu disebut indikator dan menunjukkan akhir titrasi, karena menyebabkan perubahan warna titrat atau menimbulkan perubahan kekeruhan dalam titrat (larutan jernih menjadi keruh atau sebaliknya).
4) Larutan baku yang direaksikan dengan analat mudah didapat dan sederhana menggunakannya serta harus stabil sehingga konsentrasinya tidak mudah berubah bila disimpan. 

Dalam suatu titrasi, keempat syarat di atas tidak selalu dipenuhi dengan baik, akan tetapi kadang-kadang kekurangan itu dapat diatasi. Misalnya: 

1) Suatu reaksi lambat kadang-kadang dapat dipercepat dengan katalisator, seperti titrasi H3AsO3 oleh KMnO4 yang diberi sedikit KI sebagai katalisator. Kadang-kadang titrasi dipercepat dengan pemanasan, seperti titrasi asam oksalat oleh KMnO4 yang dilakukan dengan memanaskan titrat sampai 60-70 derajat celcius

2) Reaksi samping kadang-kadang dapat ditiadakan dengan mengatur kondisi titrasi. Misalnya pada penggunaan CrCl2, suatu reduktor kuat yang baik untuk titrasi, tetapi selain dioksidasi oleh analat juga mudah dioksidasi oleh oksigen dalam udara. Oksidasi oleh udara dapat dihindarkan dengan menitrasi dalam lingkungan CO2.

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »